Jadwal Kustodian dan Kunjungan Hawaii – Aturan Dari Statuta Revisi Hawaii

Bab 571 dari Judul 31 dalam Undang-Undang Revisi Hawaii mengandung undang-undang negara yang mengatur hak asuh anak. Dalam undang-undang ini, orang tua dapat menemukan aturan dan pedoman yang mengatur bagaimana jadwal tahanan dan kunjungan harus dibuat. Ini adalah informasi penting untuk diketahui karena jadwal kustodian menentukan berapa banyak waktu yang dimiliki setiap orang tua dengan anak sampai anak tersebut dewasa. Berikut adalah beberapa undang-undang dalam Statuta Revisi yang harus diketahui orang tua tentang membuat jadwal pabean.

1. Kepentingan terbaik anak. Bab 571-46 membuatnya sangat jelas bahwa jadwal kunjungan harus dibuat dengan kepentingan terbaik anak sebagai fokusnya. Jadwal harus sesuai dengan kebutuhan anak dan menyediakan kesejahteraan bagi anak. Orang tua harus mempertimbangkan jadwal yang menguntungkan si anak.

2. Kunjungan Lansia. Bab 571-46.3 berisi kebijakan negara tentang kunjungan kakek-nenek. Seorang kakek dan nenek dapat mengajukan permohonan kunjungan dan negara akan memesannya jika kunjungan itu demi kepentingan terbaik anak. Orang tua harus menerima pemberitahuan permohonan. Seorang kakek-nenek harus menunjukkan pengadilan bahwa si anak sudah sering berhubungan dengan kakek-nenek di masa lalu dan itu akan menguntungkan si anak untuk terus memiliki kontak. Jika kunjungan kakek-nenek diberikan, jadwal kunjungan harus dibuat untuk mengakomodasi itu.

3. Jadwal pengasuhan dan rencana pengasuhan anak. Negara Bagian Hawaii, dalam Bab 571-46.5, mengharuskan orang tua mengajukan rencana pengasuhan ke pengadilan. Orangtua dapat bekerja bersama dalam rencana itu, atau setiap orang tua dapat mengajukan rencana individu. Rencana ini harus memasukkan informasi tentang waktu pengasuhan. Ini pada dasarnya adalah jadwal tahanan. Jadwal penjagaan dapat mencakup informasi tentang jadwal perumahan, waktu liburan, acara khusus, dan waktu penahanan dan kunjungan lainnya.

Cara Transisi Anak-Anak Dari Jadwal Libur Laissez Faire ke Jadwal Kembali ke Sekolah Terstruktur

Hari libur dipenuhi dengan energi tinggi, banyak kegiatan dan liburan serta kebebasan dari jadwal yang dikontrol ketat. Namun, ketika tiba waktunya untuk mendapatkan hal-hal agar jadwal yang lebih terstruktur, itu akan mengambil beberapa upaya pada bagian dari orang tua dan anak. Anak-anak dapat belajar melalui upaya yang dilakukan oleh guru untuk menyiapkan rencana pelajaran. Namun, mekanisme pengajaran yang lebih berpengaruh adalah contoh yang diberikan orang tua untuk anak-anak mereka di rumah. Orangtua adalah model peran penting yang sangat mempengaruhi harga diri dan keberhasilan akademik anak. Dengan memodelkan tips berikut, Anda membangun dukungan untuk pencapaian potensi anak Anda:

1) Kembangkan sistem induk yang terorganisir dari persiapan harian. Sebagai orang tua, Anda ditantang untuk menyeimbangkan banyak tanggung jawab setiap hari. Memanfaatkan daftar periksa harian di papan hapus kering dari semua langkah penting yang diperlukan untuk hari yang produktif. Setelah Anda menyelesaikan suatu sasaran, periksa dari daftar Anda karena ini memungkinkan Anda merasa baik tentang sesuatu yang telah Anda capai. Misalnya, daftar Anda dapat disusun dengan cara ini:

____ Paket makan siang

____ Tempatkan tas buku di dekat pintu

____ Setel pakaian sekolah

2) Buat jadwal tidur kembali ke sekolah baru. Istirahat yang cukup dapat membantu Anda dan keluarga Anda memulai setiap hari siaga dan berenergi serta siap untuk pembelajaran yang optimal, rentang perhatian yang kuat dan kesehatan yang lebih baik. Secara perlahan sesuaikan jadwal untuk tidur lebih awal dan waktu naik beberapa hari sebelum sekolah kembali dalam sesi. Menurut Dr. Daniel Lewin, Direktur Program Pengobatan Tidur Perilaku Anak di Children's National Medical Center di Washington, DC, "tidur yang tidak memadai dapat menyebabkan masalah perhatian dan suasana hati pada anak-anak." Membiarkan anak / remaja Anda untuk bersantai dengan waktu tenang sekitar satu jam sebelum tidur dapat memberikan transisi yang lebih mudah untuk tidur. Waktu tenang bisa termasuk membaca buku atau mendengarkan musik lembut. Namun, Anda mungkin ingin semua barang elektronik seperti televisi dan video game dimatikan karena membuat tingkat gairah anak Anda tinggi.

3) Gunakan konsep makan malam keluarga selama makan, terutama sarapan. Gaya keluarga makan adalah konsep yang memungkinkan bagi keluarga untuk duduk bersama dan berbicara saat makan. Sarapan merupakan makanan yang sangat penting karena dapat memberikan awal hari yang sehat dan ini adalah waktu yang tepat untuk memicu percakapan tentang rencana semua orang yang akan datang. Sekarang, saya tahu bahwa jadwal Anda mungkin dipenuhi dengan banyak kegiatan yang menarik Anda dan anak Anda (ren) ke arah yang berbeda, tetapi sangat penting untuk memasukkan beberapa diskusi keluarga ke dalam waktu makan. Dengan memulai diskusi dengan anak / remaja Anda tentang kehidupan mereka memungkinkan mereka untuk membangun tingkat kenyamanan dengan Anda untuk dapat berbicara tentang masalah-masalah yang lebih pribadi. Ajukan pertanyaan terbuka untuk mendorong mereka berbicara. Misalnya, tanyakan, "Bagaimana perasaan Anda?" atau "Apa yang bisa kamu lakukan tentang itu?" Itu bukan pertanyaan yang mengancam, tetapi mendorong permulaan percakapan. Cobalah untuk tidak menggunakan pertanyaan tertutup seperti, "Apakah Anda mengerjakan pekerjaan rumah?" Pertanyaan tertutup hanya akan memberi Anda satu dari dua jawaban – ya atau tidak. Sebaliknya, tanyakan pertanyaan terbuka seperti, "Pekerjaan rumah apa yang Anda selesaikan?" Juga, cobalah untuk tidak bertanya, "Mengapa Anda melakukan itu?" karena Anda mungkin tidak pernah mendapatkan jawaban yang rasional. Sebagai gantinya, ajukan pertanyaan seperti, "Bagaimana Anda terlibat?" atau "Apa yang menyebabkan Anda melakukan itu?" karena itu mendorong anak Anda untuk memikirkan detail suatu situasi.

4) Ciptakan keterlibatan rutin dalam perkembangan anak / remaja Anda di sekolah. Berusahalah secara teratur untuk bertemu dengan guru anak / remaja Anda untuk mulai membangun dan memelihara hubungan dengan mereka. Penting untuk memberi tahu personel sekolah bahwa Anda berkomitmen terhadap keberhasilan sekolah anak Anda. Bahkan dengan jadwal kerja tersibuk, Anda masih dapat membuat koneksi melalui telepon atau surat. Ketika Anda memiliki hubungan yang mapan dengan personel sekolah, itu membuatnya jauh lebih mudah untuk membahas masalah perpajakan lebih banyak. Juga, cobalah menyumbangkan waktu Anda di sekolah selama jam non-kerja Anda. Itu mungkin berarti bahwa Anda hanya tersedia untuk acara akhir pekan atau malam. Tapi, Anda masih membuat kehadiran Anda dikenal di sekolah.

5) Harapkan harapan yang realistis untuk pencapaian. Banyak penelitian menunjukkan bahwa ketika anak-anak mengalami keterlibatan orang tua yang kuat di sekolah mereka, mereka memiliki nilai yang lebih tinggi, kehadiran di sekolah yang lebih baik, motivasi meningkat, harga diri yang lebih baik, penurunan penggunaan obat-obatan dan alkohol dan lebih sedikit contoh perilaku kekerasan. Penting untuk meluangkan waktu untuk menetapkan tujuan bersama anak Anda / remaja agar mendorong mereka untuk berhasil. Mengkomunikasikan nilai pembelajaran dengan anak Anda akan membantu mereka tetap fokus pada pengembangan keterampilan dan pencapaian tujuan. Tapi, buat proses ini menyenangkan! Siapkan sistem penghargaan, sehingga anak / remaja Anda akan termotivasi untuk terus berhasil. Misalnya, untuk setiap kuis atau tes yang memiliki skor 85 atau lebih, anak Anda mendapat kartu poin senilai 30 poin. Gunakan grafik titik yang Anda terus posting di dinding Anda yang menunjukkan insentif yang berbeda ketika mereka mencapai tingkat titik tertentu. Pada 100 poin, mereka dapat memiliki kesempatan untuk dibawa keluar untuk makan malam atau pada 200 poin mereka bisa berlangganan National Geographic.

Sebagai orang dewasa, kami adalah pembangun harga diri untuk anak-anak dan remaja. Konsistensi penting dan orang muda perlu mengetahui bahwa orang dewasa mengharapkan mereka menggunakan bakat mereka untuk menjadi sukses.

Apakah Anda mencari informasi praktis dan diskusi tentang pengasuhan? Anda diundang untuk berkunjung http://www.steppingstonestosuccess.org di mana Anda dapat meminta lokakarya atau program pendidikan orang tua untuk remaja Anda.

Fitur Menarik dari Pacific Dogwood

Pacific dogwood adalah spesies tanaman dogwood yang indah yang umumnya ditemukan di Amerika Utara bagian barat. Pohon khusus ini umumnya tersedia dalam ukuran kecil hingga sedang dan merupakan jenis pohon yang berganti daun. Tingginya kira-kira 10-25 meter. Setiap bagiannya unik dengan fitur unik. Daun berlawanan dan memiliki bentuk oval sederhana. Panjangnya 8-12 cm dan lebar 5-8 cm. Ukuran bunga sangat kecil sekitar 2-3 mm. Bunga-bunga ini umumnya digunakan untuk menghasilkan kepala bunga yang lebat dan bulat dengan diameter sekitar 2 cm.

Tanaman asli Oregon ini biasanya memiliki empat hingga delapan kelopak dimana setiap kelopak memiliki panjang sekitar empat hingga tujuh cm dan lebar. Bagian lain yang penting dari tanaman adalah buah dan buah dari pohon khusus ini adalah merah muda merah yang indah berry sekitar 3 cm diameter. Berry ini mengandung hampir 50 hingga 100 biji. Buahnya bisa dimakan. Kadang-kadang tanaman dogwood ini dapat menyebabkan penyakit yang rentan dinamakan sebagai antraknosa dogwood yang dapat membunuh tanaman besar lainnya. Ini juga terbatas pada pohon hias. Di banyak negara kulit pohon ini sangat digunakan sebagai pencahar atau kadang digunakan untuk mengurangi muntah.

Pacific dogwood adalah tanaman asli Oregon. Ia juga dikenal sebagai dogwood berbunga Barat. Dogwood namanya berasal dari kata dag bahasa Sansekerta. Dogwood khusus ini telah dicegah oleh undang-undang khusus pemerintah tertentu yang menebang hutan ini sangat dilarang. Bagian paling menarik dari pohon ini adalah buahnya. Ia mampu menarik berbagai jenis burung dan hewan seperti beruang dan berang-berang sementara ranting tanaman bertindak sebagai makanan untuk rusa. Biasanya, dogwood pacific tumbuh di tanah yang mengandung tanah yang dalam, kasar dan berdrainase baik. Itulah mengapa itu ditemukan pada biaya pusat dan selatan Pulau Vancouver juga.

Tanaman khusus ini adalah tanaman asli Oregon yang memiliki ketinggian sekitar 15 meter. Dibandingkan dengan tanaman dan pohon lain, tanaman ini memiliki kulit halus yang umumnya berwarna abu-abu atau coklat. Pohon-pohon yang berumur tua memiliki sisik-sisik kecil yang tipis bersama dengan pohon-pohon berbutir halus yang berat dan keras. Hari-hari ini tanaman khusus ini digunakan untuk berbagai tujuan seperti untuk pembuatan kunci piano, hiasan dll, sementara banyak hal tradisional juga dapat dibuat dari tanaman ini seperti busur dan anak panah, jarum rajut, penyamakan, pewarna dll.

Berlayar di Sungai Columbia dan Perairan Belakang, Dari Astoria hingga Portland

Tiga hari ke atas Sungai Columbia

Keluarkan dari Astoria, OR (mil sungai 15)

Saya tidak perlu bermimpi tentang pelabuhan-pelabuhan eksotis yang jauh yang mungkin tidak pernah saya lihat karena pertama-tama saya akan menjelajahi halaman belakang saya sendiri, sehingga untuk berbicara. Kami mengatur agar putra kami mengemudi bersama kami ke pantai. Rencananya adalah untuk mengangkut perahu layar ke Astoria dan dia akan membawa trailer itu kembali kosong, meninggalkan kami bertiga untuk menjaga diri kami sendiri dan menemukan jalan kami ke hulu ke rumah moorage kami. Jalur kapal di Astoria nyaman dan dirancang dengan baik, tetapi area pra-peluncuran adalah bagian parkir kerikil dan bagian berlumpur. Kami parkir di dekat kru perahu layar lain yang sedang sibuk menapaki tiang kapal dan memasang kapal. Karena lumpur dan kerikil, saya memutuskan untuk naik perahu sesedikit mungkin sambil bersiap-siap, jadi saya memberi tahu anak saya yang berusia 10 tahun untuk bermain di dermaga dan mencoba untuk menjauh dari Sea Lions yang telah mengambil alih satu seluruh float. The Sea Lions begitu besar dan padat sehingga float tersebut didaftar dan sebagian terendam. Ini adalah beberapa makhluk yang sama yang akan segera berenang sejauh 130 mil di atas sungai menuju Bendungan Bonneville, di mana mereka akan berpesta ketika mengembalikan Salmon di bawah bendungan.

Sambil mencurangi perahu, aku bisa mendengar kelompok di sebelah kami mengambil instruksi dari nakhoda mereka. Saya harap saya tidak terdengar seperti itu. Dalam waktu satu jam lebih sedikit siap untuk mundur ke jalan dan mengubah perahu kami lepas. Peluncuran berlangsung tanpa hambatan, beberapa menit kemudian kami sedang dalam perjalanan, saya berbalik dan menonton cukup lama untuk melihat putra kami mengubah arah yang benar menuju rumah. Dia sendirian dan begitu juga kita. Kami diam-diam melayang melewati Sea Lions; mereka mengabaikan kita ketika kita motor ke sungai. Tidak ada tanda-tanda angin saat kita mengarahkan diri ke arus. Sungai itu halus dan rata; kita berada sekitar sepuluh mil dari lautan. Selain air pasang, Anda tidak akan tahu kita di tepi lautan terbesar di dunia. Columbia sekitar empat mil lebarnya di Astoria, dengan banyak bar pasir, dan dataran lumpur. Ada dua saluran navigasi naik sungai, satu adalah saluran utama di mana kapal pergi ke Portland harus beroperasi atau kandas. Yang lain dilayari oleh perahu kecil dan meander di belakang pulau-pulau berumput di sepanjang sisi Oregon. Kami belum berorientasi; kami memiliki grafik kami, tetapi tidak tahu di mana kami berada, jadi saya mengarahkan kami ke arah apa yang tampak seperti saluran yang kemungkinan dengan semacam penanda di kejauhan. Kami melambai ke perahu layar lain saat mereka menuju ke saluran utama. Saya ingin tahu apakah mereka berpikir tersesat. Kami melakukan perjalanan sekitar tiga dari empat mil dan menggunakan teropong mencoba untuk menemukan nomor di suatu tempat yang dapat kami temukan di grafik. Saya masih belum tahu kemana tujuan kami, tetapi saya telah mempelajari pantai dan tidak berpikir kami ada di mana dekat tempat saluran itu pergi. Hanya karena daftar peta Pulau dan Anda dapat melihat Pulau tidak berarti perahu Anda milik di samping Pulau. Saya pikir sungai lebih seperti sepuluh mil lebarnya sekarang, jadi mudah bingung. Aku mulai berharap kita tidak meninggalkan dermaga tanpa rencana yang lebih baik daripada pergi ke timur dan melihat ke mana Anda pergi. Kami akhirnya cukup dekat untuk secara positif mengidentifikasi penanda dan menyadari bahwa kami sedang menuju jalan buntu. Saya mengubah arah dan memotong area yang diperlihatkan bagan hanya memiliki satu kaki air pada saat air surut rendah. Suara kedalaman kami mengatakan sekitar delapan kaki berada di bawah kami, tapi aku sangat gugup karena lunas kami turun sekitar enam kaki. Menjalankan aground bukan satu-satunya kekhawatiran, berlari ke deadhead atau menenggelamkan terendam adalah kemungkinan yang sangat nyata, dan alasan yang bagus untuk pergi lambat.

Dalam waktu singkat ketika kami mendekati pantai Oregon kami melihat beberapa penanda yang sesuai dengan bagan kami dan akhirnya tahu di mana kami berada. Angin bertiup sedikit dan kami berlayar, saya membunuh motor dan menikmati keheningan. Saya tidak akan menggambarkan pemandangan sebagai spektakuler tetapi sangat menarik dan sama sekali tidak membosankan. Burung tentu saja ada di mana-mana, Bangau yang selalu ada berada di setiap sudut berdiri dengan sempurna masih berusaha terlihat tak terlihat, dan ketika mereka terbang, mereka terlihat positif prasejarah. Anda tidak dapat mengarungi Columbia tanpa melihat ratusan Osprey dan sarang mereka, mereka tampaknya memiliki setiap bantuan menumpuk atau navigasi yang pernah dibangun. Anak-anak kecil yang berkotek sama besarnya dengan orang tua mereka dan menuntut untuk diberi makan tanpa henti. Kami menyodok busur kami ke backwaters dan coves yang tampak menarik, terkadang kami melihat rusa tetapi lebih sering sapi. Sangat mengherankan bahwa kita menemukan bangunan di daerah ini yang benar-benar hanya beberapa meter di atas air. Sebagian besar adalah gubuk yang tersisa dari masa yang lebih sejahtera di sungai, tetapi ada juga yang cukup besar dan memiliki dermaga tua yang busuk, beberapa ditempati. Ketika kita cukup dekat untuk melihat bahwa seseorang mungkin tinggal di sana, Anda tiba-tiba merasa seperti Anda masuk tanpa izin dan cepat berpaling. Angin sangat jerawatan, terkadang kami tidak bergerak sama sekali. Saya pikir kita sudah kandas dan bertanya apakah ada yang berpikir kita telah berhenti bergerak, Jaiden yakin kita masih bergerak karena dia bisa melihat arus yang mengalir di sekitar perahu. Saya telah berbaris di pantai dua pohon dan dapat mengatakan kami berhenti (terjebak dalam lumpur) saya bermain tebak beberapa saat lagi dan akhirnya mengumumkan bahwa seseorang harus menaikkan lunas atau kita akan terjebak sepanjang hari. Tidak ada yang bergerak, Linda sedang membaca, dan Jaiden keluar di haluan. Saya naik ke kabin dan memutar pegangan winch satu putaran penuh lalu menonton pepohonan, tidak ada apa pun, putaran penuh lainnya dan bebas, berlayar lagi, satu dengan angin, menyerang arus sungai Columbia yang besar. Ups, seseorang harus segera menyetir, atau aku akan lebih sering naik ke bawah. Kami telah melewati jalur air yang sempit ini selama beberapa jam dan berkat spidol sesekali, kami tahu persis di mana kami berada. Kami memiliki GPS bersama kami tetapi menggunakan bagan tampaknya lebih tepat dan menyenangkan. Saya ingat untuk mengayunkan lunas ke bawah, meyakinkan bahwa kami dapat mengubah draf dari enam kaki menjadi tiga kaki bila diperlukan.

Saat matahari mengarah ke barat, angin mulai naik dan kita berlayar dengan baik. Kami membersihkan pulau terakhir dan membuat saluran utama, saya pikir pelabuhan Cathlamet hanya sekitar tikungan berikutnya dan pasti segera hutan tiang perahu dan pemecah gelombang muncul.

Cathlamet, WA (sungai mil 40)

Saya benci untuk mengambil layar turun, kami benar-benar belum berlayar sangat baik sampai jam terakhir dan saya tidak ingin berhenti. Segera kita menuju ke moorage; ada beberapa orang di sekitar, beberapa gelombang, dan banyak kayakers. Baru saja melewati dermaga gas, aku melihat bagian dermaga terbuka, dan dengan cerdas meluncur ke ruang di belakang perahu layar yang mengikuti kami keluar dari Astoria. Kami bertukar basa-basi seolah-olah adalah teman lama, mereka menyebutkan mereka sudah ada di sana berjam-jam, sungguh layar yang luar biasa. Apa yang terjadi pada kita? Saya memberi tahu mereka bahwa kami pergi ke belakang semua pulau, bersenang-senang, tidak menggunakan motor sampai kami harus menurunkan layar dan motor ke moorage. Itu mengingatkan saya, perlu memeriksa gas, dan mungkin harus mengisi sebelum kami berangkat besok. Teman-teman baru kami mengatakan mereka menginap malam berikutnya di klub kapal pesiar Longview. Saya berpikir, saya tidak tahu Longview memiliki marina atau moorage, bagaimana mereka bisa memiliki klub. Cathlamet memiliki moorage kecil yang hebat, dan tempat yang sibuk. Kami berlari ke perkemahan kayak kenalan lama. Mereka menawarkan berkemah, transient moorage atau tahun sekitar. The moorage sangat dilindungi dari lalu lintas kapal, ada jalan perahu dan dermaga bahan bakar. Hanya satu blok berjalan ke kota di mana ada beberapa restoran dan toko untuk berbelanja. Kami tiba cukup awal sehingga kami bisa berkeliling kota dan kembali ke kapal untuk membuat makan malam sebelum gelap. Pada pagi hari setelah minum kopi dan sarapan, kami berkendara ke saluran kecil yang rapi di belakang Pulau di sisi Washington. Ada banyak bukti operasi penebangan tua di mana mereka menangani rakit kayu. Kami menabrak sesuatu yang berada dua kaki di bawah permukaan dan menemukan deretan atau tumpukan yang terendam. Setelah perjalanan singkat, jalan air itu membanjiri seluruh jalan dan memaksa kami untuk berputar, meninggalkan penjelajahan ke kayakers. Di mana kami membersihkan ke sungai utama adalah Pulau Puget, Pulau ini dilayani oleh jembatan dari sisi Washington dan dengan kapal feri dari sisi Oregon. Ketika kami naik ke atas sungai, feri datang di depan kami sehingga kami masuk ke dalam slough, feri itu keluar dan menunggu perjalanan kembali. Saya tidak tahu siapa yang lebih menarik penumpang feri yang memandang kami atau kami menatap mereka. Sejauh ini hari ini kita hampir tidak pernah mendaki sungai dan sudah menewaskan tiga jam. Tidak ada angin lagi, sama seperti kemarin jadi kami menetap menjadi tidur 4 mph monoton menginduksi menggiling. Di sisi Washington, kami melewati beberapa tebing tinggi yang indah. Saya memeriksa peta saya dan menemukan nama-nama tebing Elang, Bunker Hill, Oak Point. Di Oregon, kami melihat sebagian besar dataran rendah dan cukup pasti segera kami datang ke pulau lain yang mungkin untuk dijelajahi. Setelah memeriksa grafik, saya menentukan bahwa ada cukup banyak kedalaman dan mengubah haluan ke arah Oregon sekali lagi. Dalam beberapa menit, sungai utama adalah sejarah dan kita kembali dikelilingi oleh alam. Entah bagaimana, 4mph sepertinya kita sedang melaju, bahkan tidak sopan menggunakan motor tempel yang bising. Saya memotong kecepatan mesin hanya menjadi siaga cepat dan melihat garis pantai melintas. Akhirnya kami datang ke pertapaan di jalan dan setelah memeriksa kepala grafik ke bagian kiri. Ini tidak terlalu lama sebelum "benjolan" dan kita sangat menderita, tidak ada peringatan sama sekali. Kedalamannya mulai dari lima belas kaki hingga tiga kaki dalam setengah panjang perahu. Kami membebaskan diri dan bergerak sekitar dua puluh kaki dan melakukannya lagi, dan lagi, dan arrrrgain. Saat ini, saya melihat beberapa orang di pantai di saluran lain. Mereka melambai pada kami untuk menggunakan saluran lain di samping mereka. Saya enggan memperhatikan gelombang mereka karena bagan saya yang terkini mengatakan untuk pergi seperti ini jika kita berharap melihat Sungai Columbia lagi. Kami membebaskan diri kami untuk terakhir kalinya dan motor menuju penyelamat kami. Mereka berdiri di dermaga pribadi mereka sedikit geli. Mereka menginformasikan kepada kita bahwa grafik telah salah selama dua puluh lima tahun, dan semua yang perlu kita lakukan adalah tetap di kanan dari sini dan kita akan memiliki banyak kedalaman sepanjang jalan kembali ke sungai utama. Ah pengetahuan lokal apa yang akan kita lakukan tanpanya.

Angin bertiup lagi dan kami tidak bergerak perlahan lagi. Tanpa motor berjalan, saya tidak lagi merasa tidak sopan saat kami merobek hampir dalam keheningan. Meskipun kita naik ke atas sungai kita berlayar melawan arah angin, jadi kita memiliki gerakan perahu yang mengiris air dan kita bergerak dengan angin sehingga sangat tenang dengan tidak banyak angin di atas kapal. Kami mendekati Longview dan angin telah bertambah banyak. Kami berlayar pada jangkauan yang luas sebagian besar waktu dan tidak lagi berlayar lurus ke tengah sungai. Saya memilih judul untuk menjaga agar perahu tetap terkendali dan nyaman, (tidak terlalu sibuk) jika kru saya mungkin memberontak dan tidak pernah berlayar lagi dengan saya. Kami terbang dengan Rainer dan Longview. Rainer memiliki dermaga tamu baru yang lebih baik kami telah menghabiskan malam di beberapa kali, dan kota ini memiliki tempat pizza. Saya memindai pantai di Longview. Saya masih belum melihat moorage atau marina atau bahkan sungai untuk bersembunyi, apalagi klub kapal pesiar. Yang saya lihat hanyalah pabrik besar. Hari mulai gelap dan harapan saya untuk membuatnya ke St Helens mulai memudar dengan siang hari. Saya benar-benar robek sekarang. Pergi atau kembali ke Rainer? Angin mendorong kita lebih cepat dari sebelumnya; tapi semakin gelap bahkan lebih cepat. Jika saya mendorong dan angin mati, kami akan masuk untuk perjalanan panjang. Jika kita terus berjalan dan memukul sesuatu dengan kecepatan seperti ini, itu bisa menjadi masalah besar. Dalam kegelapan aku tidak akan bisa mendekati pantai karena takut grounding dan persepsi jarak saya hampir hilang bersama dengan cahaya. Tentu saja, kru saya tidak tahu pikiran saya, mereka hanya ingin masuk ke kabin untuk menjadi hangat dan menemukan makan malam. Saya mendorong; satu faktor mengalahkan semua orang lain malam ini. Saya memiliki layar yang bagus dan tidak ingin berakhir. Ketika saya menatap ke depan mencoba untuk menemukan apa pun yang tidak termasuk dalam air, saya melihat beberapa lampu industri di sepanjang pantai.

Kalama, WA (mil sungai 75)

Kami mendekati Kalama. Sekitar lima mil saya menjatuhkan layar dan kami motor ke moorage. Cekungan perahu berada di belakang tanggul tinggi, benar-benar terlindung dari lilitan kapal yang lewat. Saya berharap Kalama memiliki tambatan sementara. Kantor ditutup jadi terserah kita mencari tempat untuk mengikat malam. Kami telah berada di sini sebelumnya untuk mendapatkan bahan bakar, tetapi tidak pernah berada di luar pintu masuk. Saya mengagumi banyak perahu. Powerboats sebagian besar di bawah penutup, setiap slip seperti garasi pribadi. Perahu layar semua memiliki tiang-tiang tinggi sehingga tidak muat di bawah penutup, mereka kebanyakan berada di ujung dermaga di mana tidak ada atap. Setiap tempat parkir memiliki lampu dan colokan listrik, dekat dengan spigots air. Kaki landai menuju ke dermaga memiliki gerbang pengunci dengan sistem keamanan. Setelah Anda keluar dari salah satu pintu ini dan itu terbanting di belakang Anda, masuk kembali tidak mungkin tanpa pergi berenang. Kita harus memastikan agar kita tidak terkunci. Gelap tetapi dengan lampu marina kami tidak memiliki masalah membuat jalan kami dengan aman. Saya melihat apa yang saya cari, tanda dengan panah menunjuk ke Guest Moorage. Tempat-tempat tamu berada di bagian paling akhir, sekitar seratus kaki dari dermaga terbuka dirancang untuk para tamu sehingga kami berhenti di bagian akhir mencoba untuk sedekat mungkin dengan jalan setapak. Ada sejumlah besar puing-puing mengambang di air di sebelah dermaga, tampaknya angin lokal dan arus menyebabkan semua kapar ini untuk dikumpulkan di sini sebagai tikar selamat datang bagi pengunjung. Beberapa kayu apung dan kayu gelondongan memiliki panjang lima belas kaki dan diameter dua belas inci. Untuk sementara saya menginjak satu kaki saat saya mengikat perahu, kesalahan besar, saya harus tahu lebih baik. Dalam sekejap, saya bisa berada di air dan terperangkap di bawah kekacauan ini. Kami semua lapar dan makanan telah menjadi topik utama diskusi, jadi kami menuju jalan dan dalam perjalanan ke kota. Dermaga tamu berada di luar gerbang keamanan sehingga kami dapat datang dan pergi sesuka hati.

Pusat kota Kalama pada dasarnya adalah di sisi lain dari interstate, jadi yang perlu kita lakukan adalah berjalan di atas jalur kereta api utama melalui jembatan langit dan kemudian di bawah jalan bebas hambatan melalui terowongan jalan dan kemudian kita keluar ke jalan utama, berjalan sekitar satu blok ke tempat malam panas lokal dengan pizza iklan tanda. Itu harus Sabtu malam karena di sisi lain dari pintu bertanda "TIDAK ADA MINOR" banyak orang yang suka berpesta. Kami sebagian besar oleh diri kami sendiri di area keluarga. Perjalanan kembali ke perahu berangin dan dingin, tidur datang dengan mudah malam ini. Sarapan dan kopi di bawah sinar matahari, anginnya ringan. Sepertinya awal dari hari yang menyenangkan. Di siang hari kita dapat melihat kekacauan yang telah kita parkir, flotsam menutupi seluruh ujung baskom dan dermaga tamu, ditelan, satu dok sama sekali tidak berguna. Saat kami menarik keluar, saya harus berhati-hati agar tidak merusak baling-baling atau kemudi kami. Setelah jelas dari marina kita bisa melihat taman kota dengan tiang totem tingginya, pemandangan yang kita lewatkan dalam gelap. Kalama berada di sungai mil 75, setelah bagian yang lebih baik dari dua hari di atas air saya merasa di rumah, tapi saya pikir kru saya ingin berada di rumah. Saya menyarankan agar kita membuat St Helens dan makan es krim di sebuah toko kecil, berjalan kaki singkat dari dermaga umum. Ajaibnya roh-roh terangkat. Pelayaran motor sekarang, di antara angin ringan dan motor yang diam diam, perahu sedang membuat kecepatan yang baik. Kami berusaha mundur dan berusaha memanfaatkan angin licik dengan sebaik-baiknya. Kapal sesekali mengejar kami dari saluran tengah dan membuat kami tetap waspada. Sama sekali tidak seperti backwaters di sekitar pulau di mana keributan terbesar adalah Osprey remaja yang ingin diberi makan.

St Helens, OR (mil sungai 86)

Pulau Pasir secara langsung lepas pantai St Helens dan (hampir) melindungi masyarakat dari melewati kapal yang terbangun. Kota ini memiliki komitmen berperahu yang kuat dan mempertahankan dermaga umum gratis di daratan dan Pulau Pasir. Selama musim panas, ada perahu antar-jemput gratis ke pulau itu, membuatnya mudah bagi seorang pendayung untuk mengikat di pulau dan masih pergi ke kota.

Jalur antara daratan dan Pulau Pasir sempit dan memiliki arus kuat yang membuat docking di kedua sisi menjadi perhatian penuh semua awak di manuver dek. Pada satu kunjungan, di sini kami menemukan jalan yang sulit, sebuah tumpukan tua yang tenggelam di sebelah dermaga. Dermaga benar-benar bagus, onshore adalah taman kota kecil lengkap dengan gazebo dan amphitheater berumput kecil. Mandi air panas dan dingin di kamar mandi (semuanya gratis) membuat St Helens salah satu tujuan wisata favorit saya. Kami menelusuri jalan menuju toko Es Krim dan Gelato. Tidak terburu-buru untuk pergi, kami menghabiskan beberapa waktu di taman kecil di depan balai kota di mana mereka memiliki jalan setapak yang bagus yang menggambarkan eksplorasi Lewis dan Clarks. Ini adalah tempat yang sangat berharga untuk dikunjungi.

Kembali ke tepi perairan, aku duduk di gazebo untuk membaca sementara kru saya menemukan berang-berang sungai yang bermain di bawah tanggul jalan. Seorang pegawai kota muncul dengan mengenakan seragam yang keren dan dengan cepat mengumpulkan sampah apa yang ada dan secepat yang hilang. Akhirnya kami berkumpul di perahu dan membuangnya, sungai utama hanya beberapa menit. Pada titik ini pelaut memiliki pilihan rute utama, sungai utama terpendek dan tercepat tidak diragukan lagi, tetapi lebih indah, santai, dan jauh dari jalur adalah Multnomah Channel. Sauvies Island di sisi Oregon adalah sekitar 15 mil panjang, dan mengikuti Multnomah Channel di sekitar pulau ke Sungai Willamette dan kembali ke Columbia sekitar 24 mil. Pada perjalanan ini, saya ingin menjelajahi sedikit pelarian di sisi Washington jadi kami tinggal di Columbia. Segera kami menjernihkan cahaya batu Prajurit di Sauvie Island dan melanjutkan ke sungai menjaga pengawasan tajam untuk lalu lintas komersil, dan sesekali melirik suara yang lebih dalam. Lari kandas bukanlah masalah besar dan lonceng ayun kami sangat memaafkan, tetapi tidak lagi seperti pelari yang berlari ke hal-hal di perahu Anda daripada menjadi pengemudi yang baik dan menabrak mobil yang diparkir dengan bumper karet.

Sauvie Island memiliki pantai telanjang yang terkenal dan terkenal dan segera kami lenggang, sulit untuk melihat dengan baik dengan teropong memantul di sekitar dari ombak. Kembali di sisi Washington, saya mencari mulut slough yang saya temukan di grafik saya tetapi tidak pernah dieksplorasi. Menurut apa yang saya baca ada sebuah komunitas rumah kapal yang terletak di belakang sebuah pulau kecil. Saya melihat sebuah runabout kecil yang datang dari pantai dan mengubah arah untuk menyelidiki; tentu saja, bukaan kecil muncul dengan sendirinya. Berlayar ke bawah dan mengemudi sangat lambat kami dengan hati-hati mendekat, saya tahu dari pengalaman sebelumnya bahwa pulau-pulau meluas di bawah air untuk waktu yang lama dan kita perlu menemukan saluran untuk masuk dengan aman. Dari ratusan tahun penggunaan komersial, saya berharap sungai memiliki tumpukan tua yang busuk hampir di mana saja dan di mana saja. Saya meminta Jaiden untuk memperhatikan dari haluan. Dengan satu mata di kedalaman sounder, kami dengan berani maju terus. Seribu kaki di sini kami lewati jalan setapak, yang saya duga, adalah tempat asal runabout. Kami turun hingga sekitar enam kaki, jadi saya naik sedikit ke bawah dan terus bergerak. Kita bisa melihat rumah perahu sekarang; kelihatannya sekitar selusin. Beberapa memiliki perahu diikat, satu adalah perahu layar besar. dan kami berhenti lagi. Pengukur itu berbunyi empat kaki, saya enggan untuk mengangkat lunas lagi, kami semakin dekat ke tempat kemudi mungkin menabrak dan tidak hanya melakukan kerusakan tetapi kami bisa terjebak. Aku mengangkat lunas satu putaran dan membalik arah, memastikan untuk benar-benar menurunkan lunas ketika kita membersihkan pulau dan melanjutkan Columbia. Saya tidak menyerah, perahu layar besar itu harus datang selama air yang lebih tinggi dan kita juga bisa, atau lain kali kita memiliki perahu kecil bersama kami, kami dapat berlabuh dan mengembara di mil terakhir. Itu akan menjadi perjalanan yang lain, hari lain. Tidak ada banyak yang bisa dilihat di kedua sisi tetapi bank-bank atau pantai berpasir yang rendah, Sauvies Island kadang-kadang menawarkan jutaan dolar estat tetapi Washington memiliki beberapa juga.

Ketika kita mendekati lalu lintas kapal Portland dan daerah Vancouver meningkat, ditambah ada kapal berlabuh. Saya belajar bertahun-tahun yang lalu untuk menjauh dari kapal-kapal yang diparkir ketika saya menjerat tiang kapal saya dengan pancing yang dimiliki seorang awak kapal. Keamanan hari ini adalah masalah besar, jadi kami menghindari kapal. Sungai Willamette mengalir ke Columbia di puncak Pulau Sauvies dan menciptakan gelombang berdiri tepat di persimpangan. Boaters cenderung memotong sudut ini dekat dan kadang-kadang dihargai dengan dinding air di atas busur mereka. Kami terus melewati kapal-kapal berlabuh lainnya dan segera berada di seberang Hayden Island, Home ke pusat perbelanjaan Jantzen Beach dan di mana lima lintas melintasi Interstate di Columbia River. Basin moorage kami diukir keluar dari Pulau Hayden dan pintu masuk berada di sisi Columbia pulau jadi kami tinggal di saluran utama sisa perjalanan kami. Tantangan terakhir yang harus kita atasi adalah jembatan rel kereta api, pada ketinggian air, rentang imbang harus mengayun terbuka untuk memungkinkan pembebasan mast kita. Satu perjalanan saya ingat menunggu dua jam untuk melewati, kami tiba di siang hari dan akhirnya membersihkan rentang setelah gelap. Hari ini airnya rendah dan perahu kami yang diberkati dengan tongkat pendek (ukuran penting) tergelincir di bawahnya, tiga puluh menit kemudian kami aman di slip kami di Hayden Bay. Sebelumnya dalam perjalanan ke Astoria, kami telah meninggalkan mobil kami di tempat parkir, jadi itu menunggu kami untuk pulang. Ini adalah perjalanan yang luar biasa, saya berencana untuk melakukannya lagi suatu hari nanti membawa kayak atau perahu karet saya untuk menjelajahi area yang saya lewatkan.

Hayden Bay, Portland, OR (sungai mil 107)

John

Kamp Abbot – Sebuah Halaman Dari Sejarah Perang Dunia II

Sepanjang Highway 97, dekat dengan komunitas resor Central Oregon yang indah, Sunriver berdiri di pinggir jalan yang didirikan pada tahun 2009. Bunyinya, "Jalan Raya Bersejarah Perang Dunia II Veteran." Beberapa kendaraan jalan raya melewati tanda itu kemudian berubah menjadi Sunriver, sementara sebagian besar lalu lintas dengan cepat berlanjut. Banyak pengemudi yang melewati rambu itu tidak tahu letak tepatnya Camp Abbot, ataupun signifikansi historisnya. Namun, peserta pelatihan Camp Abbot membuat pelatihan militer terbesar dalam sejarah Pasifik Barat Laut.

Pembangunan Kamp Abbot dimulai pada akhir 1942. Kurang dari dua tahun kemudian ditutup. Terletak di sebuah katedral pohon pinus, Kamp Abbot adalah kegiatan sarang lebah sementara pusat pelatihan Angkatan Darat Amerika Serikat. Ribuan orang dilatih di sini. Keterpencilan itu tidak menyurutkan antusiasme mereka untuk menjadi insinyur tempur, mereka adalah kelompok elit.

Matahari sore terbakar di puncak-puncak pohon di tempat terbuka yang sekarang menjadi komunitas Sunriver dan Hutan Nasional Deschutes. Dibutuhkan beberapa imajinasi untuk memahami seperti apa hidup itu bagi mereka yang berlatih di hutan yang sekarang hening ini.

Karena membutuhkan fasilitas pelatihan insinyur tempur yang cepat, Departemen Perang mendirikan dan mengembangkan Kamp Abbot di sepanjang Sungai Deschutes dekat Bend, Oregon dalam waktu lima bulan. Tidak seperti benteng militer, dibangun sebagai instalasi permanen, Kamp Abbot dibangun hanya sebagai fasilitas sementara. Itu adalah salah satu dari hanya tiga pusat pelatihan tempur tempur Perang Dunia II di Amerika Serikat, dua lainnya adalah Fort Belvoir, Virginia dan Fort Leonard Wood, Missouri.

Peserta pelatihan pertama tiba pada Maret 1943. Sepuluh ribu tentara dilatih dalam siklus 17 minggu. Lebih dari 90.000 insinyur tempur dilatih di Kamp Abbot sebelum pangkalan itu ditutup pada 1944. Mereka dilatih di infanteri, baju besi, artileri, pasukan udara, insinyur dan unit pendukung dalam masalah pertempuran tertentu, seperti serangan dan pertahanan garis sungai dan serangan dan pendudukan posisi bertahan.

Sebelum pelatihan dimulai, insinyur militer harus menyelesaikan proyek-proyek infrastruktur seperti pembangunan lapangan udara, depot pasokan dan batalyon Signal Corps sebagai jaringan komunikasi di area manuver. Pesawat tempur Angkatan Darat digunakan untuk mendukung pasukan darat. Latihan-latihan ini mensimulasi pertarungan nyata dan berlari beberapa hari, seringkali sepanjang waktu.

Sesekali jalan raya sipil seperti Jalan Raya AS 97 dan 395 serta jalan Gunung Cascade perlu digunakan selama latihan. Warga diperingatkan untuk menggunakan hati-hati dan mematuhi petunjuk dari polisi militer ketika bepergian ke mana saja di area manuver. Pada bulan November 1943, tentara menyatakan bahwa mereka akan memperbaiki jalan yang rusak oleh tank dan kendaraan berat lainnya yang digunakan dalam operasi mereka.

Latihan yang disebut "Manuver Oregon" dianggap sukses. Melibatkan lebih dari 100.000 tentara Amerika dan penerbang, itu dianggap sebagai latihan militer terbesar dalam sejarah Pasifik Barat Laut. Setelah selesai, peserta dikirim ke Afrika Utara untuk pementasan sebelum berpartisipasi dalam operasi tempur di Italia. Satu divisi pergi ke Hawaii untuk mempersiapkan invasi ke Filipina dan pertempuran di Okinawa. Divisi lain mendarat di Prancis dan berpartisipasi dalam operasi tempur di Prancis utara, Rhineland dan Jerman tengah.

Kamp Abbot, yang terletak di High Desert di utara kota kecil La Pine dan selatan Bend, hanya memiliki satu fungsi selama 14 bulan keberadaannya – untuk berfungsi sebagai pusat pelatihan Korps Teknik Perang Dunia II. Beberapa tanah bekas kamp tentara dijual untuk pembangunan pada pertengahan 1960-an dan menjadi komunitas resor kelas atas. Satu bangunan tetap dari kamp aslinya. Klub perwira log yang masih cantik sekarang dikenal sebagai "Aula Besar" dan disewa untuk acara seperti konvensi dan pernikahan. Beberapa tamu langsung tahu, mereka telah melangkah ke halaman sejarah.

Pisau Cukur Di Bawah Mikroskop – Sebuah Studi Dari University of Oregon

Hampir setiap majalah pria di dunia telah meninjau opsi cukur untuk pria termasuk pisau cukur. Karena begitu banyak yang telah ditulis, jarang ada informasi baru yang dapat disebut sebagai baru. Namun, penelitian terbaru di University of Oregon mengungkapkan bahwa pisau baru menyaingi merek terbaik secara ekuivalen. Joel Johnson melakukan penelitian di Laboratorium Bio-Optik Universitas di mana pisau cukur disebut sebagai "mesin sederhana" dianalisis secara rinci.

Penelitian ini mempelajari berbagai merek pisau cukur pria seperti Gillette Fusion sekali pakai dengan menangani bergetar, 6/8 Quarter Tanah Hart Steel, klasik Thiers-Issard dari Classic Shaving dan Braun 7 series (790cc) yang merupakan alat cukur listrik terbaru. Ini juga termasuk pisau cukur Bic berwarna kuning yang ikonis.

Joel meninjau semua pisau cukur segar di bawah mikroskop dan pertama-tama menganalisis bahwa silet silet segar bahkan pisau cukur sederhana seperti Bic sama-sama kerasnya seperti pisau cukur merk ternama.

Sebuah analisis pisau silet Bic mengungkapkan bahwa ujung rata-rata Bic yang dapat dibuang adalah 100 mikron dan karena rambut manusia berada di antara 50-150 mikron, bercukur pertama dari Bic sekali pakai akan sangat bagus.

Pisau silet Gillette Fusion ternyata jauh lebih bersih dibandingkan dengan Bic saat berada di bawah pemeriksaan dan analisis mikroskopis. Setiap kepala pisau cukur memiliki lima pisau bersih yang menyebarkan pekerjaan pemotongan secara merata di antara masing-masing. Meskipun pisau depan dikenakan pajak lebih banyak tetapi pisau lain juga melakukan pekerjaan pemotongan rambut secara merata.

Joel juga memeriksa silet Thiers-Lssards favorit sepanjang masa. Proses "stropping" atau menyeret silet lurus ke depan dan belakang pada permukaan mengasah tidak dilakukan. Ini mengungkapkan bahwa ujungnya tidak lebih baik daripada pisau cukur lainnya di pasar. Tepi harus disempurnakan pada permukaan yang tajam untuk membuatnya lebih tajam untuk bercukur bersih. Ini biasanya cocok untuk dipraktekkan tangan tukang cukur tangan. Kemudian Joel mengamati pisau Mach 3 yang digunakannya dan menemukan ujung-ujungnya kasar, berotot dan hancur berantakan.

Dalam pengamatannya, Joel menemukan bahwa ujung pisau dan bahan sekitarnya juga membuat perbedaan dalam kecakapan bercukur yang diberikan oleh pisau cukur. Dia juga mengamati bahwa kekakuan seluruh pisau membuat perbedaan dalam jenis mencukur yang diberikan oleh pisau cukur. Tidak hanya tepi terbaik yang bertanggung jawab untuk bercukur terbaik. Ini adalah alasan bahwa pisau cukur lurus bertahan seumur hidup karena pisau mereka cukup kuat untuk memotong tulang. Di sisi lain, pisau cukur sekali pakai mendadak terlalu cepat karena pisau mereka sangat tipis dibandingkan dengan pisau cukur populer lainnya seperti Mach 3 atau Gillette Fusion.

Itu juga disimpulkan bahwa pisau cukur populer terutama yang sekali pakai bisa aus dan robek cukup mudah sehingga mereka sering dilempar keluar. Sebaliknya, pisau cukur lurus dibawa ke dekat kesempurnaan cukup mudah dengan menyempurnakan mereka terhadap permukaan yang tajam.

Akhirnya, tidak ada pisau cukur yang sempurna tetapi pisau cukur yang bagus sebagian besar cocok untuk gaya cukur Anda. Dengan demikian, beberapa pria suka mengganti pisau mereka setiap minggu atau bahkan setiap hari sementara beberapa cenderung menggunakan alat cukur tepi lurus dan menghabiskan beberapa menit setiap hari untuk menyempurnakan pisau mereka terhadap permukaan mengasah. Memiliki pisau cukur yang sempurna adalah masalah pilihan yang sederhana oleh masing-masing individu.